boleh dilihat

HEADLINE

SENJA DI BOJONGSOANG_Puisi Puisi D.Hardi (Semarak Sastra Malam Minggu )

SEMARAK SASTRA MALAM MINGGU : EDISI 18

Redaksi Simalaba menerima tulisan puisi (minimal 7 judul), cerpen dan cernak (minimal 5 halaman A4) untuk dipublikasikan pada setiap sabtu malam. 
kirim karyamu ke e-mail : majalahsimalaba@gmail.com
Beri subjek SEMARAK SASTRA MALAM MINGGU.
(Bagi karya yang dimuat malam minggu diberikan honorarium sepantasnya)

SENJA DI BOJONGSOANG

lihatlah jalan ini mengular!
punggung trotoar membungkuk tergilas wajah
para tamu yang merunut panjangnya karpet merah
pada senja yang kalah

waktu pula mengular
enigma arahnya pulang
atau pergi
yang bakal terkenang sunyi
seperti sembilu dedaun kiara penuh daki

di cikoneng sudah awan hitam bergelayut risau
menumpahkan bercak demi bercak
di kandungan ari-ari citarum
warisan kenangan yang terbeli
sampai tahta almarhum
tiada kikis dada berbatu
tak lekang anyir menabur umbu

jangan sesekali tertabur biji di rahim bumi
bercagak berisi mantra-mantra kepemilikan
sampai tahta almarhum
menyintas sisa hawa kemurnian

lihatlah!
sekawanan burung membelah tambak, pematang, sembunyi
di batangan padi
sampai ufuk melebur di antara keringat
kaum bercaping yang sabar menjala
anganan

kulit jingga menua sisakan jejak
dentang lonceng kepergian
dari fana piatu
segenggam harta hari ini

bawa pulang hangatnya di sakumu untuk kita baca
nanti kapan ia meluntur ke barat,
menjemput gelap
  
April,2018

SIMULAKRUM

kau adalah avontur
pelayan tidur yang tak layak
disebut tidur
untuk sekadar bermimpi yang bukan
sebuah impian

menjadi penghuni gelap relung rahasia
bagi ribuan malam penggenap usia
senja yang tak seperti senja kebanyakan
hasil reka pengarang
yang ekstase di dua kutub warna
tersembunyi di sudut-sudut partisi
impuls kepala

dimana akal dan ingatan,
yang terlalu gelap disebut sebagai kenangan,
menguar remang cahaya
penghantar imaji kerumitan
hidup yang tak selayaknya hidup
kebanyakan manusia-manusia masa depan
kamar digital planet tua
bagi segala tubuh yang bercinta
meski tak sepenuhnya berasal dari cinta

kitab belukar para penyintas ilmu
dari kabut buta
agar epos tumbal laknat jadi adab
laksana rinai abu api menuai benih
kelahiran kembali
memutar cincin waktu

lamunmu: kapan bermula akhir waktu?

Cinunuk, 3 Mei 2018

BERKEMBANG BIAK

pada kerontang yang anginnya terpapar dari epos nyala
kelambai
dan sulur akar megap merawat diksi-diksi keramat di keriput
tanah leluhur

mendepai kelir bianglala yang tak lagi tabah melipur jendela mata
berbilur
waktunya kita mengolah jelaga menjadi tandur pada hitungan detak
berjalan mundur

karena guntingan suara hanya berlaku saat kita berpesta tuak,
menjadi gema dalam kotak-kotak jelata
dikliping dalam warta berita manifesto rencana-rencana,
arena tempur wacana,
tempat orang kota berwisata
karena buah laku dan cara berkembang biak bakal disadur permainan kitab
undang-undang hukum cendana

jadi marilah jemari kita meneroka
mengukur bumi
menghitung sejumlah musim yang belum
sempat menginap
menyimak gerimis paling hening saat dinginnya meracau
di danau khovsgol
kata-kata menjadi kita yang membungkus kado kecil
padang langit biru
bersabda lugu di bukit mongolia

dari jebatnya malam nanar gemintang bersahutan
saling melempar suluh
menjulai tudung bagi jiwa-jiwa kelana
yang hendak berteduh

menapaki pusara gobi
mengingat nabi

mata kaki yang mengasuh sejak dini
menjadi mata kompas yang menusuk kabut tebal di relung
paling sendiri

pijaran api yang kau telan
pada gelapnya liang hanya akan menjadi tukak
dan kibasan beliung yang kau hela akan mengisi larung
kecuali padam pada manisnya madu
saat kau embuni

dari sinilah sajak paling tandus sekalipun akan menyesap
jembaran humus sisa-sisa digdaya trah penakluk baghdad yang menghunus

menggores huruf-huruf kecil
tak harus membusung kapital pada puncak titik

endapkan bunyi paling sepi
dari lelehan senja yang pernah ingin kau petik

Bojongsoang, 2018


NOMOR RACHMANINOFF

padanya rimbunan tuts
menggelepar takzim
meninggalkan oktober yang lamat dan lirih
di kelahiran

sejak liturgi meleleh
pada beku
diantara sunyi yang membius
genta abadi: sungai volkhov

repertoar terakhir
menjelma harmoni
bersama kenangan rahasia
yang meluber basah
di stasiun kereta bawah tanah

detaknya rambat menyusupi
ruam dinding suci
bagai detik pelarian trah borjuis
yang berdarah

ada yang takluk pada popor simfoni
ada ode yang meluntur dalam noktah

2017

DI SANA

kau ada di keagungan langit
biru dan jauh
semburat sunyi
aku meratap debur runtuhan
gerimis
rintik merantuk
di beranda alpa

kau ada di kepingan senja
rancak terburu-buru
memuntal romansa
aku teroka
larik yang tragis
remuk terancam
kenangan di lubuk

kau ada di belakang waktu
menyintas aku
jejak mengabu

Bojongsoang, 2018

TUAH LIDAH

di sebuah senja yang kuning
kau menyesap secangkir filosofi
yang mengering:
kesengsaraan bukanlah
ihwal diri tak dicintai
tapi keengganan hati
untuk mencintai

mungkin para penyair itu
sejenis filsuf yang merana
pandai menggubah riwayat senja
bagi serigala yang menggila

“secarik kertas dan goresan luka
akan menyelamatkanmu
dari nostalgia kota yang gawat,”
katamu berpledoi keramat

menabuh hegemoni jadi revolusi
merupa desir landai jadi beliung
melipur toksin jadi benalu
menjentik keruh bagai angkara

“ada banyak kebijakan
yang berpinak dari julai raga
jika jerih dadamu mampu membacanya,”
beringsut telunjuk sirap merapalkan

tapi kau dan aku mengerti
betapa domba-domba
tak sudi lagi bercukur dan meratapi bulunya
untuk upeti para serigala
karena lewat parade bala syair,
domba-domba adalah seekor singa,
letup luka jadi sentosa

 2018

  
BILA SANG PENYAIR ADALAH PRESIDEN

adalah ia perintis rasa,
bahasa dan kata sekadar maklumat dan regulasi
yang menuntun pembaca ke muara arti
selaiknya kanun kredo syair
pengisi larik demi larik
epigram, antologi, dan kelahiran pagi yang meraih
kemenangan dini gulita

ia adalah endemis kecap pemberi mantra
nagari muda sehabis kerontang penuh kalut
bisikan siput, hama, dan ilalang
yang kecut mengeang di balik oyotan padi,
pemohon gerimis dan bianglala
di langit biru,
menandur senja untuk kelak kita tuliskan
prosa bagi anak-anak pecinta

adalah ia panglima kesepian,
tertumpas huruf-huruf kapital
yang hidup mati pada banal
protokol resmi malam-malam
pemuntal rihat makar hati yang darurat

simak!
pujian suci mengalun derai titik-titik langit
menirukan alur kepedihan roman
di sana, rakyat bersorak mengibarkan
sang sajak bagai tragedi perayaan
ihwal kekasih yang genap kehilangan
seutuhnya kenangan
mengadu ingar di dinding ratapan

lembaran demi lembaran mata bab
membaca takdir
kurang lebih akan pupusnya seorang martir,

yang terkubur sepi dari peperangan
tanpa tanda baca di kurusetra
tata aksara

Cinunuk, 3 Mei 2018


DIA YANG BERTAMU PAGI PAGI SEKALI

dia yang bertamu dan memesan kidung
: sepotong langit bandung yang cerah
dan kehangatannya
di secangkir nostalgia

di punggung meja tergolek manuskrip
berita-berita dini
dan ampas kemarin
seperti kisah tua
lekang penuhi semua lini
pertemuan-pertemuan rencana
mengulang kekosongan kata

relung dan sapa hening
sesap dingin mata embun
yang mengering

sebuah masa berlari-lari kecil
memagut embusan biru
di bibir hortensia
bagai moksa

kau dan aku
melahirkan jeda

kapan-kapan kutraktir kamu lagi
di kafe biasa
bila waktu memesan kita
kelak sebagai menu
senja

Bojongsoang, Mei 2018


Tentang Penulis

D. Hardi, lelaki kelahiran bandung ini menulis puisi, cerpen, dan esai, alumnus HI Universitas Pasundan, menetap di Bandung. 
Tulisan tersebar di: Nyonthong.com, Kompasiana, Qureta, Geotimes, Litera.co.id, dan Poetry Prairie.

Tidak ada komentar