boleh dilihat

HEADLINE

PUISI PUISI SUGIK MUHAMMAD SAHAR (Pamekasan, Madura)_Rokat Tubuh_Wayang

Redaksi menerima tulisan
Puisi minimal 5 judul, Esai, Cerpen untuk kami Siarkan setiap hari. Semua naskah dalam satu file MS Word dikirim ke e-email: majalahsimalaba@gmail.com
beri subjek_SASTRA SETIAP HARI
(Mohon maaf, laman ini belum dapat memberikan honorium)

SARONÈN

Tuan,
Adakah yang masih tersisa
Dari getah perjanjian purba
Selain pancang taji atau mantra paling bisa

Dalam bubung sajak-sajakku
Terukir pamor badik warna tembaga
Jangan berpaling muka
Kububuhkan makna aksara
Mencatat hari-hari yang tak terduga
Dan airmata entah milik siapa
Mengisi bilik-bilik alinea

Saat gerbang kota diselubung bayang-bayang
Menyerpih dari segala yang terang
Aku bersimpuh membaca mantra telanjang
Menembus asap knalpot dan lampu temaram
Yang ditenun dalam alunan jiwa

Tuan,
Pandanglah anak-anak subuh
Yang ditempa buku-buku dan seragam sekolah
Mencari letak jantungmu yang terbelah
Peluh di kulit memecah semburat langkah
Sebab tak ada lagi
Cengkraman batang bambu di luhur tanah

Berkelit dari kepungan dasi, jas dan sepatu
Yang melancor di pusat-pusat kota
Aku menagih riak-riak saronen
Susup dalam irama musik pop dan koplo
Saronen yang berkisah peta-peta kesuburan
Hingga terbuka kembali pekarangan rumah
Dimana kelak anak-anak kami tumbuh diasah
Menyiapkan celurit dan parang
Dari lobang senapan yang siap meradang

Saronen ditiupkan
Kau berdalih dengan kata-kata bercangkang

Pamekasan 2017

LÈNCAK

Telah kususun bilah bambu paling suci
Hari mulai gelap, rebahkan tubuhmu disini
Lihatlah pendar cahaya di langit suri
Kelak cahaya itu yang akan mengajarimu
Merangkum mimpi dengan aksara hierarki
Menyimpul makna dengan paragraf paling inti
Bukan laptop atau sepadan piranti
Sampai nasi tertanak, dari kepulan hangat asap jerami

Telah kususun bilah bambu paling suci
Naiklah, dan belajarlah mengaji
Sebelum harakat-harakat tilas melampaui diri
Atau barisan mantra yang kau anggap pasti

Adakah padamu, batang-batang doa menjelajah subuh
Menjamah ceruk jiwa sebelum benar-benar menyepuh
Di sanalah restu semesta penuh
Muasal dari segala limpahan bijak ampuh

Telah kususun bilah bambu paling suci
Maafkanlah, untuk menegakkanmu kembali
Kususun bilah itu berkali-kali

Pamekasan 2017

ROKAT TUBUH

KepadaMu didih garam merokat tubuh ini
Bercermin tapak rupa, retak di lekuk tanda tanya
Ada nyawa akrab dengan titik duka
Ada jiwa lari dari sabda pertama

Kulepas aku
Yang nyaris terjatuh
Kepada engkau yang penuh

Bertolak dari isyarat peta-peta maut tumbuh
Adakah makna kelahiran padaMu yang sungguh
Dimana semburat garam adalah gurat menujum keluh
Demi rokat tubuh muasal segala teluh
Sekali ini saja jelmakan aku sebagai penempuh

Sempurna apa kerinduan ini tersampaikan di langit biru
Saat baris-baris rusuk menjauh padaMu
Tuhan, akulah aksara retak menuju abu

Pamekasan 2017

WAYANG

Wayang artinya si bayang-bayang
Antara khilaf dengan terang
Semua keterangan harus dipandang
Simpur berbuah hanya seorang

Semar, Bagong dan Gareng
Si Pitruk bersuara nyaring
Adalah empat isyarat penting
Bagi siapa yang hendak menjadi hening

Nur Muhammad bermula nyata
Asli jadinya alam semesta
Seumpama api dengan panas
Itulah Muhammad dengan Tuhan

Solo  2017





Tentang Sugik Muhammad Sahar: lahir di Pamekasan, 30 Mei 1985 Desa Polagan Kecamatan Galis Kabupaten Pamekasan 69382. Alumnus Program Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Madura. Menulis puisi menggunakan bahasa Indonesia  dan bahasa Madura. Tahun 2017 karya-karyanya pernah dipublikasikan di: Radar Madura, Sastra Sumbar, Padang Ekspres, Jawa Post, Haluan Padang, Banjarmasin Post dan lainnya. Antologi bersama penyair lain: Kumpulan Puisi “Lebih Baik Putih Tulang Dari Pada Putih Mata” Bangkalan Madura 2017. Saat ini mengabdi di Lembaga Ponpes Al-Hasan Putri. 

Tidak ada komentar